Resiko persalinan Induksi yang perlu di Hindari

Resiko persalinan Induksi yang perlu di Hindari
Risiko persalinan Induksi yang perlu di Hindari
Risiko persalinan Induksi
Induksi persalinan dapat dilakukan karena berbagai alasan, termasuk banyak alasan medis yang sah. Namun, kenaikan tingkat induksi sosial, atau induksi elektif terus meningkat. Sebagai tingkat induksi naik ada lebih banyak bayi dan ibu ditempatkan pada resiko komplikasi tertentu. Berikut adalah lima risiko induksi bahwa Anda mungkin tidak tahu tentang:

1. Peningkatan risiko denyut jantung janin abnormal, distosia bahu dan masalah lain dengan bayi di persalinan.
persalinan induksi dilakukan dengan campur tangan dalam proses alami tubuh, biasanya dengan obat kuat untuk membawa pada kontraksi atau perangkat yang digunakan untuk memecahkan air sebelum persalinan dimulai. Kedua jenis induksi dapat menyebabkan bayi untuk bereaksi dengan cara yang disebut gawat janin seperti yang terlihat dengan memantau janin.

Sifat induksi seperti kontraksi juga mungkin lebih kuat dari persalinan alami. Hal ini dapat menyebabkan bayi anda untuk berasumsi atau tinggal di posisi yang kurang menguntungkan bagi persalinan membuat persalinan lebih lama dan lebih menyakitkan bagi ibu. Hal ini juga dapat meningkatkan kebutuhan untuk intervensi lain juga.

# Peningkatan risiko bayi Anda yang dirawat di unit perawatan intensif neonatus (NICU).
Bayi yang lahir melalui induksi belum mengirim sinyal kepada ibu untuk memulai kerja. Ini berarti bahwa mereka hanya belum siap untuk dilahirkan. Risiko ini worth it jika bayi atau kehidupan ibu berada dalam bahaya, tetapi hanya untuk mengambil risiko untuk alasan elektif mungkin tidak disarankan.

Ketika bayi berada dalam unit perawatan intensif ada sedikit kemampuan bagi Anda untuk dengan bayi Anda atau untuk memegang bayi Anda. Menyusui biasanya mendapatkan dari awal yang berbatu juga. Hal ini biasanya dapat dihindari dengan melahirkan saat tubuh Anda dan bayi mengatakan itu adalah waktu.

# Peningkatan risiko forceps atau ekstraksi vakum digunakan untuk lahir.
bayi Ketika persalinan diinduksi cenderung untuk tinggal di posisi yang tidak menguntungkan, penggunaan anestesi epidural meningkat dan oleh karena itu perlu membantu kelahiran bayi melalui penggunaan tang dan ekstraksi vakum juga meningkat.

# Peningkatan resiko operasi caesar.
Kadang-kadang induksi persalinan tidak mengambil, tapi terlambat untuk mengirimkan rumah, bayi harus dilahirkan. Penyebab paling umum dari ini adalah bahwa kantong air telah rusak, baik secara alami atau melalui sebuah amniotomy. Karena risiko infeksi lebih besar, bayi Anda akan perlu dilahirkan melalui c-section.

Sebuah sesar di induksi juga lebih mungkin untuk alasan malpresentation (posterior, dll) serta gawat janin.

# Peningkatan resiko terhadap bayi prematur dan penyakit kuning.
Induksi dapat dilakukan sebelum bayi Anda siap untuk dilahirkan, karena tanggal jatuh tempo Anda tidak aktif atau karena bayi Anda hanya perlu lebih banyak waktu dalam kandungan untuk tumbuh dan matang paru-paru mereka. Bayi Anda mungkin juga lebih mungkin menderita penyakit kuning pada atau dekat lahir karena induksi. Hal ini dapat mengakibatkan perawatan medis lainnya serta tetap di rumah sakit untuk bayi Anda.

Terlahir bahkan seminggu atau dua dini dapat mengakibatkan bayi menjadi prematur waktu dekat atau terlambat. Ini berarti bahwa bayi Anda cenderung memiliki lebih banyak kesulitan bernapas, makan dan menjaga suhu.
sumber : http://pregnancy.about.com/od/induction/a/risksinduction.htm

1 Komentar:

Posting Komentar

 
Designed @2013 | Converted by Blogger for Wordpress to Blogger sponsored Copas by Resiko
Resiko persalinan Induksi yang perlu di Hindari