resiko proses kelahiran caesar

resiko proses kelahiran caesarresiko proses kelahiran caesar
proses persalinan caesar terjadi melalui sayatan pada dinding perut dan rahim daripada melalui vagina. Telah ada peningkatan bertahap dalam kelahiran caesar selama 30 tahun terakhir. Pada bulan November tahun 2005, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) melaporkan angka kelahiran sesar nasional adalah yang tertinggi yang pernah di 29,1%, yang merupakan lebih dari seperempat dari semua pengiriman. Ini berarti bahwa lebih dari 1 dari 4 wanita akan mengalami kelahiran sesar.

Dengan prosedur operasi besar, ada resiko yang terlibat. Hal ini penting untuk mengetahui dan memahami risiko Anda sebelum prosedur bedah caesar, sehingga Anda mungkin merasa siap untuk berbicara dengan dokter dan membuat keputusan.
Risiko dan Komplikasi untuk Mom ini:

Memperhitungkan bahwa sebagian besar risiko berikut ini terkait dengan jenis operasi perut.

* Infeksi: Infeksi dapat terjadi di situs sayatan, di rahim dan pada organ panggul lainnya seperti kandung kemih.
* Perdarahan atau kehilangan darah meningkat: Ada lebih kehilangan darah dalam kelahiran sesar dibandingkan dengan melahirkan melalui vagina. Hal ini dapat menyebabkan anemia atau transfusi darah (1 sampai 6 perempuan per 100 memerlukan darah transfusion1).
* Cedera organ: cedera Kemungkinan ke organ seperti usus atau kandung kemih (2 per 1002).
* Adhesi: Jaringan parut dapat terbentuk di daerah panggul yang menyebabkan penyumbatan dan rasa sakit. Hal ini juga dapat mengakibatkan komplikasi kehamilan masa depan, seperti plasenta previa atau plasenta abruption3.
* Extended tinggal di rumah sakit: Setelah bedah caesar, waktu normal di rumah sakit adalah 3-5 hari setelah melahirkan jika tidak ada komplikasi.
* Waktu pemulihan Extended: Jumlah waktu yang dibutuhkan untuk pemulihan setelah bedah caesar dapat memperpanjang dari minggu ke bulan, mempunyai dampak pada waktu ikatan dengan bayi Anda (1 dalam 14 sakit laporan insisional enam bulan atau lebih setelah surgery4).
* Reaksi terhadap obat-obatan: Ada bisa menjadi reaksi negatif terhadap anestesi yang diberikan selama sesar atau reaksi terhadap obat sakit diberikan setelah prosedur.
* Risiko operasi tambahan: Seperti histerektomi, memperbaiki kandung kemih atau bedah caesar lain.
* Kematian ibu: Tingkat kematian ibu untuk bedah caesar lebih besar dibandingkan dengan kelahiran vagina.
* Emosional reaksi: Wanita yang memiliki laporan caesar perasaan negatif tentang pengalaman kelahiran mereka dan mungkin mengalami masalah dengan ikatan awal dengan baby5 mereka.

Risiko dan Komplikasi untuk Bayi:

* Prematur lahir: Jika usia kehamilan tidak dihitung dengan benar, bayi disampaikan oleh caesar dapat disampaikan terlalu dini dan kelahiran rendah weight6.
masalah Pernapasan *: Ketika disampaikan oleh caesar, bayi lebih cenderung memiliki kesulitan bernapas dan pernapasan. Beberapa studi menunjukkan peningkatan kebutuhan bantuan pernapasan dan perawatan segera setelah bedah caesar dibandingkan dengan delivery7 vagina.
* Rendah Apgar skor: skor Apgar rendah dapat hasil anestesi, gawat janin sebelum penyerahan atau kurangnya stimulasi saat melahirkan (vagina lahir memberikan stimulasi alami untuk bayi sementara di jalan lahir). Bayi yang lahir melalui bedah caesar adalah 50% lebih cenderung memiliki skor Apgar yang lebih rendah daripada yang vaginally8 lahir.
* Janin cedera: Sangat jarang, bayi mungkin akan sobek atau dipotong selama sayatan (1 sampai 2 bayi per 100 akan dipotong selama surgery9).

Jika penyedia layanan kesehatan Anda telah menyarankan bedah caesar dan Anda berada dalam situasi non-darurat, meluangkan waktu untuk benar-benar membahas pilihan Anda tentang prosedur.

* Ajukan pertanyaan sehingga Anda dapat mengerti mengapa prosedur caesar telah direkomendasikan
* Tanyakan untuk setiap alternatif yang saya menjadi pilihan dalam situasi khusus Anda
* Apakah dokter membandingkan semua kemungkinan resiko dan komplikasi bagi Anda dan bayi Anda ketika mengalami bedah caesar dan tidak memiliki bedah caesar
* Dapatkan informasi mengenai prosedur normal setelah bedah caesar (yaitu, ketika dapat Anda memegang bayi Anda, evaluasi baru lahir dapat dilakukan saat bayi berada di dada Anda, seberapa cepat bisa Anda mencoba untuk menyusui, apakah anda diberikan obat yang akan membuat Anda mengantuk setelah pengiriman)
sumber : http://www.americanpregnancy.org/labornbirth/cesareanrisks.html

0 Komentar:

Poskan Komentar

 
Designed @2013 | Converted by Blogger for Wordpress to Blogger sponsored Copas by Resiko
resiko proses kelahiran caesar